Dilema Utang AS, Antara Gagal Bayar & Pemotongan Belanja

The United State flag is silhouetted against the setting sun Sunday, May 28, 2017, in Leavenworth, Kan. (AP Photo/Charlie Riedel)

Utang Amerika Serikat (AS) yang membengkak yang telah mencapai batas menimbulkan dilema bagi pemerintahan Presiden Joe Biden. Pihaknya kini menghadapi konsekuensi ‘pahit’ apabila bersikeras meningkatkan batas pinjaman.

Partai Republik AS pada Rabu (26/4/2023) untuk menaikkan batas pinjaman nasional, tetapi dengan syarat pemotongan anggaran belanja yang besar. Sikap itu sebagai respons atas pengeluaran ‘berlebihan’ Biden di tengah potensi gagal bayar yang makin mengkhawatirkan.

Pemerintah diperkirakan https://hokijackpot.online/ akan mencapai batas atas utang dalam beberapa minggu, meningkatkan kemungkinan ekonomi terbesar di dunia gagal bayar dan memicu badai di pasar global.

Rancangan Undang-Undang Pembatasan, Penyimpanan, dan Pertumbuhan maju dari DPR dengan selisih tipis 217-215, tetapi tidak memiliki peluang untuk menjadi undang-undang karena ditentang oleh Demokrat yang mengendalikan Senat dan Gedung Putih.

Partai Republik bertekad untuk memperkuatnya melalui majelis rendah Kongres untuk memperkuat posisi mereka dalam negosiasi dengan Biden, yang dengan tegas menolak untuk menyetujui pemotongan pengeluaran apa pun untuk menaikkan batas utang.

Ketua DPR Kevin McCarthy, yang telah menghabiskan sebagian besar minggu ini terkunci dalam pembicaraan panik saat dia berjuang untuk memenangkan beberapa ketidaksepakatan Republik, mendorong pemungutan suara yang akan membuat Amerika “kembali ke jalurnya.”

“House Republicans baru saja menyampaikan rencana yang akan mengatasi krisis utang negara,” katanya, dikutip dariĀ AFP, Kamis (27/4/2023).

“Konferensi kami berkumpul untuk mengesahkan satu-satunya rencana di Washington yang akan mengatasi plafon utang, menghentikan pengeluaran federal dan inflasi yang berlebihan, dan mengembalikan negara kami ke jalur pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.”

Kebuntuan tersebut dipandang sebagai ujian bagi kepemimpinan McCarthy setelah dia berjanji kepada partainya bahwa dia akan memangkas pengeluaran federal.

Adapun, utang AS telah hampir mencapai US$ 32 triliun. Dalam RUU yang diajukan Pratai Republik, batas atas akan dinaikkan hingga Maret 2024 atau hingga tumbuh menjadi US$ 32,9 tirliun.

Namun, RUU tersebut secara dramatis memotong pengeluaran federal dan membatalkan sebagian besar agenda Biden, seperti dorongannya untuk membatalkan utang siswa dan penanggulangan perubahan iklim.

Kantor Anggaran Kongres independen mengatakan RUU itu akan menghemat US$ 4,8 triliun selama satu dekade. Namun, lembaga pemeringkat Moody’s Analytics memperkirakan bahwa RUU itu dapat menghambat pertumbuhan 2024 sebesar 0,6 poin persentase dan mematikan 780.000 pekerjaan.

Biden pun telah menolak untuk menerima kenaikan batas utang apapun yang melibatkan pemotongan pengeluaran..

“Pemungutan suara hari ini … mengirimkan pesan yang jelas kepada Presiden Biden: terus mengabaikan masalah bukanlah suatu pilihan,” kata McCarthy.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*