Perang Lawan Hamas, Israel Utus 100.000 Pasukan ke Dekat Gaza

Perang Lawan Hamas, Israel Utus 100.000 Pasukan ke Dekat Gaza

Petugas polisi mengevakuasi seorang wanita dan seorang anak dari lokasi yang terkena roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel selatan, Sabtu, 7 Oktober 2023. (AP/Tsafrir Abayov)Juru bicara militer Israel mengatakan negaranya telah mengumpulkan 100.000 tentara cadangan di dekat Gaza untuk perang yang sedang berlangsung dengan Hamas.

“Kami telah mengumpulkan https://rumahkasterbaik.store/ sekitar 100.000 tentara cadangan yang saat ini berada di Israel selatan,” kata Jonathan Conricus dalam video yang diunggah ke X, sebelumnya Twitter, dikutip Al Jazeera, Senin (9/10/2023)..

“Tugas kami adalah memastikan bahwa pada akhir perang ini, Hamas tidak lagi memiliki kemampuan militer untuk mengancam warga sipil Israel,” katanya. “Selain itu, kami juga memastikan bahwa Hamas tidak akan mampu memerintah Jalur Gaza.”

Conricus menambahkan bahwa pasukan Israel sedang memburu pejuang Palestina terakhir yang menyusup ke Israel selatan.

Jumlah korban tewas dalam konflik tersebut melonjak di atas 1.100 orang setelah kelompok militan Palestina melancarkan serangan kejutan besar-besaran dari Gaza.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menguatkan bangsa yang terkejut dan berduka atas perang yang “panjang dan sulit” sehari setelah Hamas menembakkan ribuan roket ke Israel dan mengirimkan gelombang milisi yang menembak mati warga sipil dan menyandera sedikitnya 100 orang.

Eskalasi pertumpahan darah tersebut secara tajam meningkatkan ketegangan di Timur Tengah dan menewaskan lebih dari 700 orang di pihak Israel, kerugian terburuk negara tersebut sejak perang Arab-Israel tahun 1973 ketika negara tersebut diserang oleh koalisi yang dipimpin oleh Mesir dan Suriah dalam pertempuran yang terjadi di wilayah pendudukan.

“Israel terkejut dengan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Jonathan Panikoff, direktur Inisiatif Keamanan Timur Tengah Scowcroft. “Saya telah mendengar banyak perbandingan dengan 9/11, dan banyak warga Israel yang kesulitan memahami bagaimana hal ini bisa terjadi,” katanya, dilansir¬†AFP.

Pejabat Gaza melaporkan sedikitnya 413 kematian di daerah kantong miskin dan terblokade yang berpenduduk 2,3 juta orang, yang dilanda serangan udara Israel terhadap 800 sasaran menjelang apa yang dikhawatirkan banyak orang sebagai invasi darat.

Hamas menyebut serangannya sebagai “Operasi Banjir Al-Aqsa” dan menyerukan “pejuang perlawanan di Tepi Barat” dan “negara-negara Arab dan Islam” untuk bergabung dalam pertempuran tersebut.

Serangannya terjadi setengah abad setelah pecahnya konflik tahun 1973 yang disebut perang Yom Kippur di Israel, yang memicu tudingan sengit atas apa yang secara luas dipandang sebagai kegagalan intelijen yang sangat besar.

Ketua Hamas Ismail Haniyeh telah memperkirakan “kemenangan” dan berjanji untuk terus melanjutkan “pertempuran untuk membebaskan tanah kami dan tahanan kami yang mendekam di penjara pendudukan”.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*